oleh

Soal Aksi Berujung Pembakaran di IAIN Madura, Begini Respon Presiden N.G.O Pamekasan

Zaini Wer-wer: “Masih ada cara lain selain menempuh jalur hukum, selesaikan secara Humanis dan kekeluargaan, Jangan dilaporkan,”


PAMEKASAN, faamnews.com – Mahasiswa IAIN Madura melakukan aksi Demonstrasi jilid 3 ke Gedung rektorat dengan membakar pos satpam dan merusak Aula.

Akibatnya, Sejumlah alumni kampus Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Madura di Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur merespon aksi tersebut terus Menggelinding di beberapa kalangan alumni dan masyarakat umum.

para Alumni mendesak aparat kepolisian untuk mengusut peserta demo hingga memicu tindakan anarkis dengan merusak dan membakar sejumlah fasilitas kampus.

Ismail, alumni IAIN Madura yang jadi anggota DPRD Pamekasan tersebut menyesalkan demo yang berujung perusakan fasilitas.

“Kalau sampai merusak fasilitas kampus itu tidak benar. Mahasiswa bagian dari kampus. Sementara kampus identik dengan dunia akademik. Jadi jangan tunjukkan sikap kekerasan dan anarkis, itu tidak benar,” kata Politisi Partai Demokrat tersebut. Jumat (30/7).

Hal senada juga disampaikan oleh Sulaisi Abdurrazaq, dan Noer faisal yang juga alumni IAIN Madura, Mendesak agar pihak Rektor agar segera ambil tindakan tegas , menurut Abdurrazak aksi anarkis  itu jelas melanggar aturan hukum, antara lain bisa melanggar Pasal 406 KUHP, dan 178 KUHP, atau jika berkaitan dengan hasutan bisa tersandung Pasal 160 KUHP.

“Melakukan unjuk rasa di muka umum sah-sah saja. Tapi kalau caranya sampai anarkis merusak sejumlah fasilitas umum apalagi membakar pasilitas kampus ini tidak bisa dibiarkan. Polisi harus memproses hukum agar tidak ada kejadian serupa di belakang hari,”

“Ini jelas tindak pidana, kalau kampus bertindak tegas dan melaporkan, mereka pendemo bisa diusut,” ungkap Ketua Asosiasi Pengacara Syariah Indonesia (APSI) Wilayah Jawa Timur tersebut.

Sebelumnya, Rektor IAIN Madura Mohammad Kosim menyesal dengan tindakan anarkisme mahasiswa hingga merusak sejumlah fasilitas kampus. Diakui atau tidak, kata Kosim, video amatir yang menyebar tersebut sudah menyebar ke seluruh nusantara dan ini merusak citra kampus.

“Hal ini secara tidak langsung sudah merusak citra Madura,” kata dia

Persoalan uang kuliah, Kosim sudah melakukan penurunan uang kuliah tunggal (UKT), persentasenya dinilai sudah cukup tinggi bila dibandingkan dengan kampus lain di Indonesia, yakni sudah mencapai 20 persen sampai 25 persen.

“Saya tidak menemui mereka, karena sakit. Saya sudah tugaskan Wakil Rektor untuk menemui, tapi mereka malah yang menolaknya,” ungkapnya.

Terpisah, Salah seorang Alumni Zaini Wer wer justru mengedukasi dan mengajak agar semua pihak tidak terpancing dan memperkeruh keadaan serta bergandeng tangan dalam penyelesaian secara damai

“Saya berharap agar persoalan ini di selesaikan secara kekeluargaan dan lebih humanis jangan sampai dilaporkan, kasian masa depan mereka akan terancam” kata Wer wer, Minggu (01/08/2021)

Presiden Mabes NGO di Kab pamekasan Berharap agar semua pihak tidak membuat situasi semakin mencekam

“Saya justru memaklumi mereka karena wajar mereka sedang dalam tensi dan emosi yang tak terkontrol,” ungkap dia

“Jadi Cukup berikan sanksi administratif dan sanksi secara moral seperti permohonan maaf secara terbuka kepada semua alumni dan ke pihak kampus, serta berjanji untuk tidak mengulangi demo anarkis dan siap menjaga nama baik IAIN, jadi tidak perlu di bawa keranah Hukum.” pintanya. (Sid)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed